Kenapa Di Garut, Bupati Dimakzulkan Karena Langgar Etika, Di Jakarta?

Posted on

Persoalan moral dan etika yang dialami oleh seorang kepala daerah tampaknya menjadi poin penting yang harus dijalankan sebagai seorang kepala daerah. Pasalnya, hal tersebut telah diatur dalam TAP MPR Nomor 6 Tahun 2001 tentang kehidupan berbangsa dan bernegara dan Undang-Undang Nomor 32 Tahun 2004 tentang Pemerintahan Daerah.

Hal tersebut sebagaimana disampaikan oleh Pakar Hukum Tata Negara, Irman Putra Sidin, dalam menjawab pertanyaan anggota DPRD terkait banyak hal, baik pelanggaran yang terkait tentang penyerahan dokumen RAPBD maupun tentang pelanggaran etika yang dilakukan Ahok di salah satu TV Swasta pada prime time.

Irman menjelaskan bahwa aspek pelanggaran etika dapat menjadi alasan sebab seorang pemimpin dapat dimakzulkan. Dirinya menjelaskan contoh kasus yang dialami oleh Aceng Fikri yang dimakzulkan dari jabatannya sebagai Bupati Garut 2012 yang hanya karena nikah siri yang dilakukan olehnya.

Aceng Fikri dimakzulkan oleh DPRD Garut, yang pengambilan keputusannnya dilakukan oleh Mahkamah Agung pada 2012.

“Di Garut, Bupati diputuskan melanggar etika perundang-undangan dan harus turun dari jabatannya hanya karena tidak mendaftarkan pernikahannya. Dia juga tidak mendapat izin dari istri pertama. Itu (makzul) putusan dari Mahkamah Agung”, tegas Irman, sebagaimana dikutip dari laman kompas.com (25/3).


sumber: SuaraJkt
 
 

Silahkan Berkomentar