Jokowi Yang Pidato di KAA, Kok…Ridwan Kamil yang Disebut “Bung Karno Modern”?

Posted on

Sejatinya, panggung Konferensi Asia Afrika (KAA) ke-60 lebih banyak memberitakan sosok Presiden Jokowi. Karena memang dialah simbol negara Indonesia. Pidato Jokowi pun dikabarkan menarik untuk di respon publik. “Tegas dan tidak bertele-tele,” komentar Wakil Ketua DPR RI Fahri Hamzah yang sekaligus politisi Partai Keadilan Sejahtera (PKS). Walau tak bisa di nafikan, ada sebagian publik yang malah mencemooh pidato Jokowi tersebut.

Tak terima dengan cemooh terhadap pidato Jokowi, para pendukung Jokowi pun membela dan mengeluarkan pernyataan: “Pidato Jokowi Senapas dengan Spirit Bung Karno”.

“Saya kira pidato Jokowi kemarin senapas dengan pidato Bung Karno tahun 55, spirit 55 adalah pembebasan/kemerdekaan, waktu itu belum semua Asia Afrika merdeka,” ujar Mohammad Yamin, sekretariat ProJo, dalam diskusi Lembaga Pemilih Indonesia, Kamis (23/4/2015), dilansir Okezone.

Namun dibalik pujian kepada pidato Presiden Jokowi di KAA, terjadi sebuah tragedi yang memilukan bumi pertiwi. Ada pembantu Presiden Jokowi yang dengan bangga mengaku dialah yang membuat pidato Presiden Jokowi untuk di KAA. Siapakah dia? Ya, dialah Sekretaris Kabinet Andi Wijadjanto yang pamer dengan mengaku bahwa dirinya beserta beberapa orang lainnyalah yang menyusun pidato hebat Presiden Joko Widodo saat membuka Konferensi Asia Afrika (KAA) di Jakarta Convention Center (JCC). Akibatnya, Andi Wijadjanto pun mendapat kritik dan kecaman.

Yang terjadi, bukan cuma pendukung Jokowi saja yang mengkritik, ‘mereka’ yang berperan sebagai “oposisi” pun sangat menyayangkan pernyataan Andi tersebut. (Baca, “Nggak di Kongres PDIP, Nggak di Forum KAA,” Presiden Jokowi Tetap Di Lecehkan).

“Dan secara tidak langsung ini merendahkan Presiden. Penyataan Andi membuat saya geleng-gelang kepala,” kata Dradjad beberapa saat lalu (Kamis, 23/4), dilansir Rmol.

Atas kejadian tersebut, wajar jika publik menilai Presiden Jokowi sudah dilecehkan oleh pembantunya sendiri. Padahal, sebelumnya pujian dan standing applaus lah yang didapat Jokowi atas pidatonya, tapi akhirnya terjadi kisah memilukan bumi pertiwi. Tragis.

Pastinya, penyematan pidato Jokowi senapas dengan pidato Bung Karno tahun 1955 pupus sudah.

Akhirnya, Acara KAA ke 60 pun sudah di tutup dengan beberapa hasil, salah satunya mendukung kemerdekaan negara Palestina dan isu-isu strategis lainnya.

Loading...

Tapi, hal yang sangat menggemparkan terjadi, Ridwan Kamil malah mendapat julukan Sosok Bung Karno Modern usai acara KAA ke 60.

Tersebar luas di media sosial sebuah tulisan artikel di tulis oleh Hilda B Alexander dengan judul “Ridwan Kamil, Sosok Bung Karno Modern” usai acara KAA-60, di rilis laman Piyungan (24/4) dan mendapat respon positif dari para netizen. Berikut isi tulisannya.

***

BUNG KARNO. Postur, gestur, artikulasi, diksi bahasa, suara, dan kharisma M Ridwan Kamil nyaris serupa proklamator Bung Karno.

Tak percaya?

Siapa pemimpin yang mampu membangkitkan kembali rasa bangga dan memiliki, setidaknya dalam skup dan menjadi orang Bandung?

Siapa pemimpin yang mampu mengajak relawan partisipatif tanpa dibayar untuk membersihkan dan mempercantik kota?

Sebuah baliho besar mengisi ruang publik, terkait penyelenggaraan Konferensi Asia Afrika sekaligus mengonfirmasi kalau sosok satu ini punya magnitude luar biasa yang menyihir relawan warga Bandung bersama secara sadar gotong royong menyukseskan KAA …

“We are not paid cause we are priceless”

Demikian bunyi baliho itu… tapi jika harus menahbiskan sosok ini sebagai personifikasi Bung Karno Kecil rasanya tidak tepat…

Emil, demikian ia karib disapa, adalah Bung Karno modern yang mencoba memecahkan kompleksitas masalah akut di kotanya melalui cara-cara sederhana…

Cara yang bersifat partisipatoris, mengajak, meraup semua kalangan berbaur menyelesaikan masalah aktual kota…

Emil merupakan sosok paling dinanti saat perhelatan Asia Africa Smart City Summit 2015. Delegasi dari Lusaka hingga Zambia, profesor dari Osawa hingga pebisnis Amerika, semua ingin bertemu dan berfoto bersamanya…

Wajah-wajah antusias itu bahkan semakin bergembira ikut semringah tatkala Emil dinobatkan sebagai Chairman Asia Afrika Smart City 2015.

Dan memang benar setiap masa melahirkan pemimpinnya sendiri….

***

Inilah yang membuat publik terheran-heran. Kok bisa, Presiden Jokowi yang Pidato di KAA ke-60, malah Ridwan Kamil yang disebut sebagai “Bung Karno Modern”. Aneh, tapi itulah yang terjadi. Mau bagaimana lagi.

[JK Sinaga]
 
 

Silahkan Berkomentar
loading...
(Visited 56 times, 1 visits today)
Loading...