Jusuf Kalla ‘Alergi’ Bank Syariah, Negeri Cina Kembangkan Bank Syariah

Posted on

Wakil Presiden yang bernama Jusuf Kalla (JK) tampak alergi dengan istilah-istilah di bank syariah dan meminta agar bank syariah tidak lagi menggunakan istilah dalam bahasa Arab. Kalla berharap nama instrumen bank syariah bisa diubah ke bahasa Indonesia.

“Pak Wapres juga arahannya supaya istilah instrumen yang sekarang pakai bahasa Arab semua, mudarabah wakallah itu bisa di-Indonesiakan,” kata Menteri Keuangan Bambang Brodjonegoro di Jakarta, Selasa (10/3/2015), dilasnir Kompas.

Pernyataan JK sontak mendapat kecaman dari berbagai elemen masyarakat. Sampai-sampai ada yang menyindir, kenapa nama Jusuf (Yusuf) yang di pakai JK tidak di ganti saja jika alergi dengan istilah Arab.

Selain itu, kenapa harus bank syariah yang dikritisi, sedang bank konvensional yang memakai istilah Inggris dibiarkan saja.

Itulah yang terjadi di Indonesia, dimana Jusuf Kalla yang juga dikenal sebagai Ketua Dewan Masjid Indonesia (DMI) bisa begitu alergi dengan istilah Arab yang melekat di bank syariah, berlandaskan hukum Islam.

Padahal, yang terjadi di negara Cina saat ini, adalah sedang tertarik dengan perbankan memakai konsep Islam (syariah).

Loading...

Hal tersebut seperti dilansir Rol (20/4), Negeri Panda, Cina, mulai mengembangkan perbankan islam di negerinya. Dalam hal ini, dua bank Qatar terkemuka dan broker China Southwest Securities telah menandatangani nota kesepahaman untuk mendorong sistem keuangan Islam di Cina.

“Kami ingin membantu Cina mendirikan sistem keuangan Islam,” ungkap chief executive QIIB, Abdulbasit Ahmad Al Shaibei seperti dikutip laman Onislam, Ahad (19/4). Selain itu, dia juga ingin mendorong bank Qatar untuk hadir dan menunjukkan kemampuannya di Cina.

Shaibei berpendapat, kehadiram perbankan Islam ini tidak terlepas dari permintaan yang muncul dari masyarakat Cina. Menurutnya, Cina sedang mencari cara mengatur keuangan dengan secara Islam di luar perbatasan mereka. Selain itu, Cina juga merupakan negara yang memiliki beberapa wilayah dengan populasi Islam yang besar.

Dengan pertumbuhan ekonomi Cina, jelas bahwa jutaan orang yang membutuhkan penanganan di bidang perbankan dan keuangan Islam. Sayangnya, sistem di sana tidak memiliki fasilitas yang cukup untuk menghadapi tantangan ini di Cina, demikian Rol mengabarkan.

Dari kejadian tersebut, jangan sampai semua bank-bank syariah yang berada di negara Indonesia berpindah ke Cina karena mendapat perlakuan diskriminasi di negara yang mayoritas beragama Islam. [sal]
 
 

Silahkan Berkomentar
loading...
(Visited 47 times, 1 visits today)
Loading...