Kuliah Abal-abal, Tak Pernah Ikuti Perkuliahan 1.300 Mahasiswa Diwisuda di Grebek

Posted on

Wisuda abal-abal

Lebih dari 1.300 calon sarjana gagal diwisuda setelah perguruan tinggi tempat mereka kuliah dinyatakan ilegal. Perguruan tinggi mereka menjanjikan ijazah kelulusan dengan bayaran Rp 15 juta per orang dengan masa kuliah selama 18-12 bulan saja untuk tingkat sarjana.

Kementerian Riset, Teknologi, dan Pendidikan Tinggi menggerebek acara wisuda abal-abal di kampus Universitas Terbuka, Pondok Cabe, Provinsi Banten, Sabtu, 19 September 2015.

“Mereka melakukan pembelajaran kelas jauh dan setelah ditelusuri ternyata tidak ada pembelajaran. Jadi seperti jual-beli ijazah. Ini pelanggaran,” kata Ketua Tim Evaluasi Kinerja Akademik Perguruan Tinggi Supriadi Rustad di kampus UT. Menurutnya, acara wisuda yang dilakukan Yayasan Aldiana Nusantara itu tanpa izin dari Koordinasi Perguruan Tinggi Swasta (Kopertis) dan tidak melapor ke pangkalan data pendidikan tinggi.

Wisuda abal-abal tersebut diikuti beberapa perguruan tinggi. Antara lain Sekolah Tinggi Teknologi (STT) Telematika, Sekolah Tinggi Ilmu Tarbiyah (STIT), Sekolah Tinggi Ilmu Ekonomi (STIE) Ganesha, serta Sekolah Tinggi Keguruan dan Ilmu Pendidikan (STKIP) Suluh Bangsa.

   

Yayasan Aldiana Nusantara selama ini melakukan pembelajaran kelas jauh. Ada yang di Sulawesi Selatan, Sopeng, Papua, Ambon, dan Nusa Tenggara Timur.

Dari penelusuran Tim Evaluasi, kelompok ini sudah tiga tahun melakukan pelanggaran. Supriadi menjelaskan peserta wisuda adalah warga yang kurang berpendidikan dan tidak tahu aturan.

“Kami tanya, mereka tidak bisa menjawab dari kampus mana, hanya menunjuk spanduk acara saja,” ujar Supriadi kepada wartawan.

Berikut video wawancara dengan Kepala Yayasan penyelenggara wisusa ilegal.

Sumber: viva/youtube
 
 

Silahkan Berkomentar
(Visited 86 times, 1 visits today)
Loading...